ensiyahmuhammad

Sunday, January 8, 2012

Cukup

Assalamualaikum

En dah penat. 
En dah sangat penat.
En terlampau amat penat.
Ya. Itu yang sebenarnya.

Bila berkatakata hanya mengundang kemarahan orang. 
Lebih baik En diam. 
Mungkin pelik bila En diam. 
Tapi tak, sepatutnya tak perlu pelik. 

Seorang bertanya 
"adakah keceriaan en selama ni cuma nak sorokkan rasa sedih kamu. so senyuman en sekadar lakonan?"
Pertanyaan dibiarkan tanpa jawapan. Masa itu. 

En jawab di sini. 
Jika orang tu membaca, alhamdulillah. 
Jika orang tu tidak membaca, tidak mengapalah. 

Terusterang, En tersentak bila tetiba kamu tanya macam tu. 
En tak faham kenapa kamu tanya macam tu?
Kalau pun tu hanya tekaan kamu saja. . .
Tetapi kenapa tekaan tu sangat tepat?
Sedangkan, kamu bukan kenal En sangat. 

Jujurnya, soalan itu ada betul ada tidaknya. 
En ceria bila En suka, bila En gembira. 
En senyum bila En bahagia, bila En aman. 
Tapi kadangkadang ceria itu ditunjukkan bila ingin menutup nangis.
Tapi kerap kali juga garisan di bibir turut ditunjuk untuk menyembunyikan muka yang masam.
Sebab, muka En nampak garang bila tak senyum. 
Jadi, kalau sedih, marah atau bengang, memang nampak sangat scary
Maka, nak sembunyikan semua itu, En kena senyum. 
Ada yang tahu itu senyuman bahagia atau senyuman plastik. 
Ada yang tidak. 
Kamu? Kategori yang mana?

Tapi, apaapa pun. terima kasih kerana bertanya. 

Sekarang ni, En tak tahu apa yang En inginkan. 
En tak tahu sama ada En ingin bersendirian atau tidak. 
Tapi yang pasti, En sangat senang untuk... 
Termenung. 

Cukuplah. 
En dah tak larat. 
En dah penat. 
Sangat penat.

You can be with me if you care for me, but if you don't. 
Please, remains silent.

2 comments:

Zimah Zaiwani said...

en siyah sayang, sila tabahkan hatimu. Allah snts bersamamu ok?

cheer up! ;)

ensiyahmuhammad said...

thank you zaiwani manis :)

iman yang lebih nipis dari kulit bawang mudah sahaja terlupa dengan apaapa.